Kamis, 07 Juni 2018

Unik! Kapal Pesiar Mewah Bertengger Di Puncak Bukit

Jika melihatnya dari kejauhan, ini mirip sebuah kapal pesiar yang bertengger di atas tebing di tepi pantai. Orang yang melihatnya pertama kali tentu berpikir bagaimana bisa kapal pesiar besar itu sampai nongkrong diatas tebing? Apakah dibawa gelombang besar tsunami? Atau apakah kapal itu memang dibangun di tebing dan kemudian tak bisa diturunkan kelaut?

Bertengger tinggi di atas pantai di tebing pesisir di Jeongdongjin, kota wisata Korea Selatan yang dikenal memiliki pandangan yang terbaik dari matahari terbit, adalah Sun Cruise Resort & Yacht, sebuah resort darat bertema kapal pesiar pertama di dunia dilansir dari agendominoohondaqq.blogspot.com, hotel berbentuk kapal pesiar ini panjangnya 165 meter, tinggi 45 meter, dan berat 30.000 ton. Sun Cruise Resort memiliki 211 kamar, baik kondominium maupun yang bergaya hotel, Restoran Korea dan Barat, sky lounge bergulir, sebuah klub malam, karaoke, dan kolam renang air laut. Juga menawarkan six state-of-the-art function rooms untuk seminar dan lokakarya.

Resor ini dirancang untuk memberikan wisatawan nuansa realistis dari kapal pesiar tanpa takut mabuk laut. Speaker-speaker diatas kepala memutar suara ombak pecah disekitar kapal dan bahkan suara-suara burung laut. Dibuka pada tahun 2002, dengan cepat menjadi salah satu atraksi paling populer di Korea Selatan.



Berikut adalah Foto kemewahan Resort Kapal Pesiar di pundah Bukti,
Keren Bukan? Berminat untuk berlibur kesini?

Girls, Ini Yang Ada Di Pikiran Cowok Jika Kamu Larang Dia Merokok
Hubungan terjadi ketika ada dua insan yang memutuskan untuk bersama. Membina suatu hubungan tidak bisa dipisahkan dari yang namanya penyesuaian. Beda orang, beda juga isi kepalanya. Ada hal-hal yang disukai dan tidak disukai oleh kamu ataupun dia. Hal iniah yang terkadang menjadi bahan kompromi. Yap! tawar menawar ihwal mana yang boleh dan mana yang tidak boleh dilakukan pasti lah terjadi dalam tiap hubungan.



Bicara soal yang tidak boleh dilakukan atau larangan, ada hal yang biasa jadi larangan cewek ke cowoknya. Mulai dari tidak boleh memberi kata sandi pada gawainya supaya chat macam-macam, sampai yang terkadang sangat menyebalkan adalah larangan merokok. Cewek biasanya berpikiran “apa susahnya sih berhenti merokok? Justru kalau berhenti bisa bikin pengeluaranmu lebih irit,” namun bagi cowok tidak semudah itu. Banyak hal yang lalu lalang dipikiran cowok, saat dilarang atau harus berhenti merokok.

1. Kalau kata orang merokok itu nakal. Berarti mending merokok, daripada nakal hal yang lain
Memangnya kenapa sih merokok? Toh tidak melanggar hukum. Kami merokok bukan untuk gaya-gayaan. Kami merokok karena bisa membuat pikiran kami lebih ringan. Lagi pula kalau merokok bagi sebagian orang adalah simbol kenakalan, kami berjanji bahwa kenalan kami cuma sebatas rokok saja, tidak dengan lainnya. Bagaimana? Boleh, ya?

2. Bagaimana kalau larangan tidak merokoknya itu berlaku saat sedang berdua saja? Saat sendiri atau bersama teman masih bisa melakukannya
Kalau tidak suka kami merokok saat sedang berdua karena asapnya mengganggu pernapasan. Kami akan membuat jarak yang cukup aman. Tapi kalau masih tidak bisa juga, begini saja kami tidak akan merokok lagi di hadapan kamu. Namun tolong izinkan kami merokok ketika sedang tidak bersama, seperti saat sendiri atau bersama teman-teman, setuju?

3. Baiklah kami akan berhenti, tapi tetap harus pelan-pelan. Tak bisa langsung instan, cewek harap bersabar
Baiklah kalau memang cewek tetap saja tidak sependapat, kami rela memulai untuk tidak merokok. Kami berjanji untuk berhenti, kami pasti menepatinya. Tapi cewek hendaknya lebih bersabar karena berhenti merokok itu berat. Kami sudah terlanjur kecanduan. Lidah kami kerap terasa kecut ketika tidak merokok setelah makan. Kami mesti pelan-pelan. Tolong pahami kami juga.

Untuk awalan, kami akan mencoba menguranginya terebih dahulu sampai kami benar-benar bisa menghilangkan kecanduannya. Usaha itu akan kami lakukan dengan mengatur jumlah rokok diisap tiap hari. Tolong bantu ingatkan kalau kami suka lupa batas merokok.

4. Godaan yang datang silih berganti, teman selalu menawari kami untuk merokok lagi. Tapi tekad sudah bulat, kami akan jalani meski berat
Saat kita ‘berhijrah‘ demi kebaikan pasti akan menghadapi suatu rintangan. Pun halnya dengan tekad berhenti merokok ini. Kami sering digoda oleh teman-teman kami untuk merokok lagi. Bahkan sampai diberikan cuma-cuma, tingggal isap. Maafkan kami yang terkadang khilaf lupa terhadap janji. Sesungguhnya kami sudah mencoba dengan sekuat hati. Perihal kami merokok di depan teman-teman, itu hanyalah bagian dari persahabatan. Supaya mereka tidak tersinggung dengan penolakan.

5. Kami bisa kesal jika selalu dimarahi setiap hari. Kami butuh bimbingan, bukan tekanan
Kami terlah berulang kali menjelaskan, tidak gampang untuk berhenti, terlebih masalah rokok. Kami juga menjelaskan bahwa kami tidak merokok lagi kecuali saat sedang nongkrong bersama teman-teman. Hal itu kami lakukan bukan karena kami menyepelekan janji. Namun terkadang yang alasan kami tidak berlaku bagi teman-teman. Singkatnya kami hanya ingin mengenakan pertemanan dengan mereka saja, tak lebih.

Kami sudah menjelaskan yang sebenarnya. Tolong jangan marah berlebihan. Sejatinya yang lebih kami butuhkan saat ini adalah support penuh dan bimbingan. Namun jujur saja, yang kami rasakan selama ini justru tekanan. Cewek kerap ngambek karena kami belum benar-benar bisa berhenti merokok. Terang, kami tidak nyaman. Cewek mestinya pahami kami juga.

6. Ada penyelasan kenapa kekasihnya tidak menerima apa adanya. Tapi karena cinta, segala usaha akan dicoba
Jujur saja, kalau kalian terus menekan kami yang kami rasakan adalah ketidaknyamanan. Saat kalian memarahi kami, sempat beberapa kali terpikirkan lagi “mengapa sih kalian tidak menerima kami apa adanya?“. Di sisi lain kami juga sadar bahwa yang pasangan inginkan adalah yang terbaik bagi kami. Supaya tidak terjadi singgungan lagi. Bagaimana kalau masing-masing berjanji? Kami janji akan mencoba berhenti. Tapi cewek juga mesti berjanji untuk memberi bimbingan kepada kami, bukan tekanan.

Sejatinya dalam tiap kesepakatan dalam hubungan mesti ada timbal balik. Cewek tidak bisa menuntut begitu saja tanpa mengerti bagaimana kesulitan cowoknya. Dalam kasus rokok sudah seharusnya cewek membantu cowok dengan selalu mengingatkan janjinya, jangan sedikit-sedikit langsung ngambek atau marah. Justru kalau semakin ditekan cowok justru menjadi tidak nyaman hingga akhirnya ia malas menepati janjinya. Makanya perlu adanya pengertian dari masing-masing pihak. Intinya saling percaya.

0 komentar:

Posting Komentar

terima kasih